Hamba hingga akhirnya

My photo
Aku hanya seorang hamba ALLAH yang kerap buta pada terang cahaya,sering celik pada gelap lorong yang hujungnya mati jiwa, tapi keraguan itu hanya semalam yang caci. Ya ALLAH, relakan aku menangis kerana mendengar kebenaran, jangan biarkan aku ketawa sedangkan di dalamnya penipuan.

Sang Penulis

“Semua penulis akan mati. Hanya karyanyalah yang akan abadi. Maka tulislah sesuatu yang membahagiakan dirimu di akhirat nanti” (Ali bin Abi Thalib).

Friday, June 10, 2011

Lampu.Suluh.Tahi.Penuntut.



Tanpa membeli bateri baru,
Kau harap ada cahaya,
Untuk menyerap ke lampu suluhmu.

Biar tahi masih bersemarak di situ,
Tanpa pergi basuh dahulu.
Pengotor.


Menuntut cahaya,
Biar boleh suluh dosa-dosamu,
Pengkhianat sedang berkhayal.


Minta biar kena gaya,
Cuci dahulu baru menghadapNYA.

Mengapa?
Masih terbiar,
Tergantung sejadah,
Selipatan kain pelekat.
Masih terbiar,
Tergantung sejadah,
Selipatan telekung.
Penyesalan bukan dijawab dengan termenung!

Tahu buat,
Tahu buat,
Mana taubat?
Mana taubat?

Ingin minta cahaya dari DIA.
Ingin tampil mulia,
Tanpa leka beransur surut,
Fikir nilai doamu.

Dosa...
Bertahun hidup berkalang kamu.
Benar seriknya.


Najwa Tahir : Lampu suluh sifatnya hidayah. Tahi sifatnya dosa. Penuntut sifatnya hamba. Noktah.

3 comments:

::KAKAIRINA:: said...

best.

gila kentang budak ni update..
bagus2.tu maksudnya .
kau banyak idea

.::: mr IQ :::. said...

:)

Bisikan Rahsia said...

kakai : kesian kentang...hehe...kau pun byk idea jgk... bese la kan, hidup kena pakai idea..

mr IQ : ^_^